About Me

My photo
i know what's right and what's wrong. i am cheerful and out going. it's hard for me to find the one that i want, but once i find the right person, i won't be able to fall in love again for a long time.

DO WHAT YOU LOVE

"Do what you love and you'll be good at it. Sounds simple enough. But what if you love reading comics, playing video games and watching korean dramas until your eyes pop out? Is it possible to make a career out of such things? What's the alternative? Spend all your time wishing you were brave enough to take that leap? Don't let fear stop you from doing what you love. Because ultimately, it's about being true to yourself."

Followers

Saturday, 30 April 2011

Lagu: Kekasih


video


Kekasih...
satu nama yang ingin kupanggil
kepada seseorang yang berhak,
selain Dia dan Rasul-Nya

Kekasih...
sebuah gelaran
yang hanya layak dimiliki
oleh seseorang yang akan membawaku
menuju cinta-Nya

Kekasih...
seseorang yang menjadi perantaraan
antara cintaku dan Rabbku

Kekasih yang diberi nama suami.


"Setiap orang punya impian. Salah satunya ingin berumah tangga dan
punya keluarga sendiri. Siapa yang tidak mahu 
mempunyai pasangan hidup yang begitu penyayang seperti
yang ditunjukkan oleh si suami dalam video di atas."


Nota: Sila hentikan sebentar lagu yang sedang bermain di sebelah blogku ini dan hayati video ini serta amati setiap bait-bait lagu yang dinyanyikan.Sungguh menyentuh hati.

p/s: Terima kasih kepada Kak Cuma kerana sudi berkongsi video ini kepadaku. Semoga Allah merahmatinya sekeluarga. Amin.


SELAMAT MENONTON =)


Puzzle 8: Good Friends




One: An Outing

(Morning)

A: Can you do me a favor?
B: What?
A: I need your company to go to the book fair next week. I want to buy some books.
B: Okay, then. I want to ask for my parents' permission first. Then, I'll let you know by tonight.
A: Okay, I'll be waiting.

(Night)

A: So, what say you?
B: My parents allow me to go with you. But, there's one condition.
A: Just name it.
B: You have to buy something for me as a gift. Can you?
A: What do you want? A book?
B: Anything.
A: What if I can't afford to buy you anything?
B: Then we have to cancel our outing then and you need to find someone else to replace me.
A: (sigh) It's a deal.
B: Great! That's what friends are for, right? (excited)
A: Hmm.

Lesson: A good friend doesn't need anything in return except for long friendship. A good friend must also be sincere in everything he does for the sake of his friend.

Two: Sick

C: Hey, I heard E has just got hospitalized. Her mom said she has caught high fever. Let's go and visit her.
D: I did hear it from A too but I can't visit her today because I got piano class to attend to.
C: What about tomorrow?
D: No, I have a date with my boyfriend. I can't just cancel our date in the last minute.
C: Ok, will you be free the day after tomorrow?
D: To be frank, I am quite busy for the whole week. 
C: (silent)
D: I got so many appointments and my parents have promised to bring me for a holiday at Singapore. 
C: Seriously, don't you worry about our friend? She's sick and now she's getting weaker The doctor said perhaps she'll be hospitalized for one more week.
D: Well, she's my friend but she's not everything to me. I have my own life too and I can't just sacrifice my happy life just for the sake of friend.
C: Up to you then.

(At the hospital)

C: How are you doing?
E: Getting better. Did you come alone? Where's D?
C: She said she will visit you some other day. She's quite busy lately.
E: Oh, I see. No wonder she got The Best Student award every year. It's ok. I understand.
C: Aren't you upset with her?
E: Why should I?
C: Hmm, because she didn't come to see your condition?
E: A friend should be understanding and accepting. We should accept the fact that friends will not be by our side for 24 hours. Somehow they also need time for themselves. (smiling)
C: You are right. (smiling back)
Lesson: A good friend must not be selfish. A good friend must be someone who understands whatever situation his friend is facing.

Three: Problem

(Situation 1)

F: (crying)
G: What's wrong, my dear? Why are you crying? Do you have any problem?
F: I do have a problem. It's about my mother.
G: Tell me about it. (interested)
F: I didn't get good result this semester. When my mom knew about it, she scolded me and she said I'm useless. She said I'm nothing and I'm not qualified to enter any university. She also said I'm stupid and she never thought that she could have a stupid daughter as I am. (crying and crying)
G: I think your mom was wrong. She said that maybe because she hasn't seen your true ability. She doesn't know that her only daughter is a good musician. She could play violin excellently unlike other teens. She doesn't know that her daughter might be somehow, useful in the country's music industry, in the future. However, I think your mom didn't mean to say those things to you. Maybe she wanted to motivate you to be more successful in your studies. Whatever it is, don't be too prejudice towards your own mother, ok? (hugging)
F: (tears falling) Thank you, my friend for all your advices.
G: What friends are for? (wink)

(Situation 2)

I: (crying)
H: (listening to mp3)
I: (still crying)
H: Why are you so noisy? Can't you just shut up? You'll make me angry. (frustrated)
I: I have a problem regarding my mom. (sobbing)
H: So, what do you expect me to do? It's between you and your mom, anyway.
I: Yes, but I need a shoulder to cry on.
H: I have a suggestion. Why don't you see a counselor instead of wasting my time listening to your problems? I got lots of works to do and I have no time for heart-to-heart session. (walking away)
I: Hmm. Is this what friends are all about? (monologue-big question mark)

Lesson: A good friend is someone who knows when you need a shoulder to cry on and a hand to wipe your tears.


Note: I have many friends but very few 'good' friends. But, I treasure what I got. I love them more than they love me. I appreciate them more than anything else in this world. Because all my 'good' friends are precious to me and they are a part of my life.


Puzzle 7: In This Silent Night


I witnessed this beautiful moon when I was at CFS Nilai

In this silent night
There's only me and Him
Only two of us
Only He 
Never sleeps, accompanying me

In this silent night
Hearing nothing
But the sound of fan, moving
Very quickly
The room is quite hot though
Never know why
Maybe fulled with sins
Of mine

In this silent night
Parts of the body
Is wet with wudhu'
Ready to meet Him
Before start dreaming
Telling Him
What's been happening
In life
Nothing can be hidden
Even it is put into secrets
Coz He knows everything

In this silent night
Praying to God is a routine
As a slave
Devoting ourselves to Him
Is a must
To prove the purity of Iman

In this silent night
Closing both eyes
Thinking about what may come
What may happen
In the future
Remembering what had happened
In the past
And
What is still progressing
In the present
Does His mercy be gotten
To continue the journey
Or His anger that fills up
The life

In this silent night
Feeling His present
So close
Only me and Him
True, He is so close
Many things to request
Though His mercy to be grabed
May He bless
My life


Note: I love to do things in the silent night. This time I find peace and calmness and I realize that there's only me, staying up late and Him who never sleeps;) What about you? Do you like to spend a little time with your Beloved at night time? Coz I do ;)


Friday, 29 April 2011

Impian


Cinta itu manis dan lebih manis lagi jika bersulamkan cinta kerana-Nya


Setiap orang punya impian
Aku juga manusia yang punya impian sendiri.
Mungkin sama seperti orang lain juga,
walaupun ia bukanlah yang utama.
Salah satu impianku; aku ingin menikah.
Kerana nikah itu suatu ibadah dan sunnah Rasulku.
Nikah ialah salah satu tanda pengabdian diriku kepada Rabbku
dan tanda rasa cintaku terhadap junjungan mulia, Rasul SAW.

Aku ingin menikah dengan seseorang.
Seseorang yang istimewa.
Istimewanya dia kerana ruku' dan sujudnya
hanyalah kepada yang Maha Esa.
Indahnya cinta dia kerana dilabuhkan kepada yang Berhak.

Setiap hari aku berdoa,
agar didatangkan insan secantik dia menjadi pendamping hidupku.
Walau lambat, aku tetap kan setia menunggu.
Walau aku tidak pernah kenal siapa dia,
aku yakin cinta yang Dia akan datangkan kepadaku
ialah cinta yang tulus kerana-Nya.


Nota: Ada sesetengah pihak yang merasakan aku gatal sebab nak kahwin cepat, setelah membaca entri ini. Namun, aku hanya bisa menjawab, hanya Allah SWT Maha Mengetahui segala-galanya dan Dia lebih tahu apa yang terbaik untukku saat ini. Jadi, aku tidak peduli pandangan orang lain terhadap diriku.Aku cuma ingin berkongsi dengan pembaca apakah impianku dan aku yakin ia bukan impianku seorang tetapi impian semua orang, impian sesiapa saja yang ingin dirinya dicintai oleh Rabb dan Rasulnya. Insya-Allah.


Wednesday, 27 April 2011

Kenangan: Muhasabah


Salam.

Sahabat ialah mereka yang sentiasa bersama kita di kala susah mahupun senang.
Sahabat ialah mereka yang hadir dalam hidup kita, menambahkan cerah cahaya.
Sahabat ialah mereka yang sentiasa mendoakan kesejahteraan sahabatnya.
Sahabat ialah mereka yang mampu menadah air mata di saat kita kesedihan, dan seseorang yang bisa             berkongsi gelak tawa di saat kita sedang mengecapi kebahagiaan.
Sahabat ialah mereka yang membuatkan kita menjadi diri kita yang sebenarnya.
Sahabat ialah mereka yang berani untuk menegur setiap kesilapan kita.
Sahabat ibarat sebuah cermin. Sahabat umpama pantulan diri kita. Dia melihat sesuatu yang bisa kita lihat 
dengan panca indera sendiri. Dia melihat setiap kelemahan diri dan bertanggung jawab untuk membantu
kita agar memperbaikinya.


***


Semasa di sekolah dulu, aku juga punya sahabat. Macam orang lain jugak. Mereka ialah orang-orang yang sefikrah denganku, sejalan denganku. Mereka ialah sahabat yang membimbingku untuk lebih dekat dengan Tuhanku. Mereka ialah sahabat seusrahku.

Dulu, di sekolah (semasa di tingkatan 4), kami diminta oleh naqibah kami untuk memberi komen tentang setiap ahli usrah. Kami dibenarkan untuk komen apa sahaja tentang diri masing-masing selagi ia tak menyentuh sensitiviti mana-mana kaum atau bangsa (he he he). Asalkan komen itu komen yang membina. Tapi bukanlah secara langsung dari mulut ke telinga, tapi dari tangan ke mata. Kami dikehendaki untuk tuliskan komen di atas sehelai kertas (tak kiralah kecik atau besar, janji kertas, bukan kulit binatang ya). Setelah selesai, naqibah menyuruh kami melipat kertas tersebut dan serahkan kepada yang berhak.

Hasilnya, wah, sangat membanggakan! Ha ha ha. Bila kubaca semua komen sahabat-sahabat kepadaku, ternyata ia memberi kesan kepadaku sehingga hari ini. Rupa-rupanya, banyak kelemahan diri yang perlu kuperbaiki lagi. Dan yang tak sangkanya, ada banyak juga hal tentang diriku yang aku tak pernah perasan wujud pun selama ni. Alhamdulillah, mereka semua benar-benar cerminku.




Komen-komen ini membuka ruang kepadaku seluas-luasnya untuk memuhasabah diri sentiasa. Muhasabah itu penting dan sahabat amat diperlukan saat aku ingin memuhasabah diriku. Sebab bagiku, ada perkara yang sahabat jauh lebih mengerti tentang diriku. Sebab itulah kehadiran sahabat amat penting. 

Terima kasih kepada sahabat-sahabatku atas komen kalian yang begitu bermakna. Oleh sebab komen-komen andalah aku sudah semakin matang sekarang (he he he). Maksudku, banyak perubahan yang aku perhatikan dalam diriku semuanya disebabkan komen-komen 'menarik' anda. Aku sayang kalian kerana Allah ;)


Nota: Aku sangat merindukan antum. Tak sabar tunggu get together!


Puzzle 6: It's Her


It's her, my everlasting friend. Insya-Allah


One two three
Counting the days she left
One two three
Counting the days she returned
One two three
Counting the days she went
One two three
Counting the days she'll be back

When she's here
Everyday we spent together
Is memories
That'll never fade
The first time we met
My heart couldn't stop beating
Happy, I felt
Looking at her wide smile
Sincerely, I told myself
She's the one

We started knowing each other
Through cyber world
By clicking the keyboard
We talked
By looking at the screen
We laughed
Reading all the words typed
We reached each other's heart
I believe
There's a bridge
Between our hearts

Everyday I tell myself
You have found her
Your love
Who could bring you
Closer to God
It's her
That I've been waiting for so long
It's her
That my life's full of rainbows
I've truly found a person
Who has touched my heart

I ran and ran and ran
Along the beach
With the loud sound of waves
I called out her name
I screamed
Hoping she could hear
The music of my heart
Saying,
"I love you fillah!"
Our hearts vibrated
Yes, it's her
That gave me the energy

Thank you, Allah for sending her into my life;)


Note: This poem is dedicated to Kak Ieha who is now studying in New Zealand. May Allah bless our friendship. Insya-Allah.


Puisi: Senandung Rindu


Aku akan setia menunggu kehadiranmu dalam hidupku


Gerimis turun perlahan
Wajah kekasih membayang
Dalam daun-daun yang basah
Diriku resah
Menanti pertemuan
Yang tenang
Cinta kasih dan sayang
Tuhan
Tolong damaikan
Hatiku yang gamang


Nota: Puisi ringkas ini kupetik daripada novel Ketika Cinta Bertasbih 2 yang merupakan senandung Azzam sat gerimis mengingatkan tunangnya, Vivi. Puisi ini kuletak di sini sebagai tanda bahawa aku sedang merindukan kehadiran seseorang dalam hidupku. Kutahu masanya belum sampai, tapi aku tetap yakin dengan janji Tuhan dalam kitabnya yang suci. Semoga Allah terus memberiku kekuatan dalam setia menunggu kehadirannya suatu hari nanti. Insya-Allah.


Tuesday, 26 April 2011

Puisi: Kau Mencintaiku


Cintaku hanya padamu, yang begitu tulus mencintaiku

Kau mencintaiku
Seperti bumi
Mencintai titah Tuhannya
Tak pernah lelah
Menanggung beban derita
Tak pernah lelah
Menghisap luka

Kau mencintaiku
Seperti matahari
Mencintai titah Tuhannya
Tak pernah lelah
Membagi cerah cahaya
Tak pernah lelah
Menghangatkan jiwa

Kau mencintaiku
Seperti air
Mencintai titah Tuhannya
Tak pernah lelah
Membersihkan lara
Tak pernah lelah
Menyejukkan jiwa

Kau mencintaiku
Seperti bunga
Mencintai titah Tuhannya
Tak pernah lelah
Menebar mekar aroma bahagia
Tak pernah lelah
Meneduhkan gelisah nyala


Nota: Puisi ini pula kupetik daripada filem Ketika Cinta Bertasbih 2 dan kutujukan khas buat semua yang mencintai diri ini, terutamanya buat kedua orang tuaku yang kasih dan cinta mereka terhadapku tidak pernah kurang malah sentiasa bercambah dari hari ke hari, semenjak aku dilahirkan ke dunia hinggalah aku meningkat dewasa. Tidak dilupakan juga buat keluargaku yang sentiasa bersamaku tika susah dan senang. Juga buat para sahabat yang begitu menghargai persahabatan yang terjalin antara kami. Semoga Allah memberkati kalian semua. Insya-Allah. Amin. 


Puisi: Aku Mencintaimu


Maka, dengarkanlah curahan cinta Niagaraku kepada semua yang aku cintai

Aku mencintaimu
Karena kau umpama bintang
Meski terkadang hilang
Kau tetap bercahaya
Jauh di relung-relung jiwa

Aku mencintaimu 
Karena kau seperti dian
Yang menyala-nyala di dalam dada
Menghangatkan jiwa
Terus hidup dalam segala cuaca

Aku mencintaimu
Karena aku harus mencintaimu
Ruku' dan sujudmu
Membuatku rindu

Kukata padamu,
"Aku mencintaimu, ya, aku mencintaimu.
Kau dengar itu
Aku mencintaimu
Karena ruku' dan sujudmu pada Tuhanmu

Aku mencintaimu
Karena kita satu jiwa yang padu

Di tanah suci ini
Ku kan mengucap janji
Dan bangunan suci itu
Yang akan menjadi saksi bahwa
"Aku mencintaimu untuk selamanya."


Nota: Puisi ini kupetik daripada sinetron Ketika Cinta Bertasbih: Ramadan Spesial dan kutujukan khas buat mereka yang amat kucintai. Ibuku, ayahku, kakak-kakakku, abang-abangku, kakak-kakak iparku, abang-abang iparku, adik-adikku, saudara-saudaraku, guru-guruku, sahabat-sahabatku dan semua saudara seagamaku di seluruh dunia. Aku mencintai kalian kerana Allah SWT. Semoga Allah memberkati kita semua. Insya-Allah. Amin.


Monday, 25 April 2011

Puisi: Selembut Belaian-Nya




Kulihat awan mendung
berasak menutup mentari
Terasa suram sekali
melihat langit gelap
sesuram hatiku
Walau diiringi kicauan burung
sungguh merdu
namun tidakkan bisa
terhibur hati yang sudah terkubur.

Gelapnya langit
kuteringatkan setiap kenangan pahit
membanjiri hati
hingga sakitnya tiada terperi
Menangisi setiap satunya
tiada berguna lagi
Andai kutahu
hakikat hidup yang kualami
sejak azali
akan kuoohon hidupku disudahi
Apalah kuasaku
meminta sesuatu yang tidakkan pernah terpenuhi
Siapalah aku
untuk fikir sejauh itu
Sungguh, tidak layak sekali.

Kuingat mantera cintaku
Aku dekat, Kau dekat
Kulafazkan ia
di setiap nafas dan denyut nadiku
Tiadakan pernah terhenti
Andai telah sampai masanya
kubersedia diambil pergi
Kerna kubutuhkan
belaian kasih-Nya
begitu menenangkan hati
Tiada pernah kutemui
belaian selembut belaian-Nya
Tiada pernah kurasai
pujukan manja semanja pujukan-Nya
Dia hadir, saat manusia meninggalkan
Dia dekat, saat manusia menjauh.

Dalam hidupku
tidak pernah kurasakan
cinta sehangat cinta-Nya
mengalirnya air mata
menangisi akan tiap dosa
membanjiri hidup
hatiku lega
tika kuterima pengampunan dari-Nya
kerana belaian itulah
ku makin dekat dengan-Nya.

Aku, manusia jahat


Memandang bunga sakura, hatiku menjadi tenang


"Maaf,

andai aku manusia jahat

di matamu."


Kumohon agar Diakan bisa memberiku peluang kedua bagi memerbaiki setiap kelemahan diri,
semata-mata kerana aku manusia jahat.

Walau aku manusia jahat, namun aku tetap ingin menjadi anak yang paling baik
kepada kedua-dua orang tuaku.

Sejahat-jahat aku, aku masih sayangkan mereka, kerana mereka ialah nadiku.

Sekian.


-Dari aku, manusia jahat-

Sunday, 24 April 2011

Puzzle 5: My family; my life


 My wonderful family. Love them so much!


Among all the gifts given by God
There is one that I treasure a lot,
My family.
Every person given their own family
A family that makes them happy,
Those who appreciate their company
And those who give them nothing but a wide grin!

My family, my life
Never let them down
Coz they never put me aside.
I cry when people hurt my feelings,
Then my family walks to me
Putting their hands on my shoulder
Some are hugging me tightly, and say
"Allah is always with you
and you'll never be alone coz
you always have with you."
They are so sweet, and that's my family.

My family,
They're like antidote to all my illness
When I'm sad, they'll be the first ones I will get.
When I'm cheery, they'll be the first ones
to whom I'll share my happiness with.
They're like shining stars, brighten up my every days.
They're like beautiful sunshine during the sunset,
warming myself and feeling my empty soul.

Sometimes I imagine one thing.
How would my life be without them; my family?
How will I continue my journey
without their hands who will always grab me
every time I fall into those holes?
What color will my life turn out to be
without them who always paint my life with rainbow?
Jumping into conclusion,
I can't live without my family,
coz my family, my life.

However,
If God wills,
wanting us to be apart
No word will come out from my mouth,
except, "I sincerely accept everything determined by Him."
Coz family is only lent to me
Only if the time has come
for Him to take them back from me,
I accept it with an open heart
although deep inside I'll cry as much I want to.

My family is my life.
Nobody is allowed to hurt them
without facing me first
I'll never let people do anything they like to my family.
Hurting my family is just like hurting me.
I pray to God, may He protect my family
wherever they might be.
Even I should leave them earlier,
I will make sure my family is safe in His protection.


Note: Love your family as much as I love mine.
          No one could be similar to our family.
          Coz they are truly special and
          only can be realized by us, their family member.

Saturday, 23 April 2011

Cerpen: Kucupan Terakhir (Episod 3)




Firman Allah bermaksud : “Dan perbuatan kamu bermaaf-maafan (halal-menghalalkan) lebih dekat kepada taqwa.” (Surah al-Baqarah, ayat 237)

Firman Allah SWT:“Dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu?” (Surah an-Nur : 21)


***
 
 
Aduh, sakitnya kepalaku. Ha, apa sudah terjadi pada diriku? Aku kemalangankah? Aku terjatuh dari bangunan yang tinggikah? Tak silap aku, aku baru saja selesai solat sunat tahajjud dan aku terlena di atas tikar sejadah. Tapi, kenapa kepala aku terasa seperti baru saja terhantuk pada benda keras?  Denyutan yang dirasakan terasa kuat sekali.

Eh, kenapa gelap gelita ni? Bekalan elektrik terputuskah? Aduh, makin berdenyut-denyut kepala ni! Aku segera bangun dan melipat kain solatku dengan rapi sekalian dengan sejadah dan menyimpannya dalam almari. Aku segera mencapai suis dan menekannya. Tidak lama kemudian bilik itu menjadi terang benderang. Tapi, yang anehnya, tiada siapa dalam kamarku ketika itu. Di manakah suamiku? Di mana Ikmal?

Aku segera mengatur langkah ke kamar anak-anakku. Fikirku, mungkin suamiku berada di sana, tidur bersama mereka. Daun pintu kukuak perlahan. Khuatir jika aku membangunkan mereka yang sedang nyenyak dibuai mimpi. Kupetik susis lampu, namun... Masya-Allah! Mereka tiada di dalam kamar itu! Ya Allah, adakah sesuatu telah menimpa keluargaku? Lindungilah mereka semua, ya Allah! Aku melihat jam dinding rumahku. Jarum jam menunjukkan tepat pukul enam pagi. Dalam masa beberapa minit lagi, azan Subuh akan berkumandang. Kuakui perasaanku kini bimbang berbaur sedih. Aku takut jika perkara yang tidak baik berlaku kepada mereka semua. Tanpa kusedari, air mataku menitis.

Aku harus mencari mereka. Tapi, aku mesti menunggu waktu Subuh masuk dahulu. Aku perlu solat Subuh, kemudian barulah aku meneruskan niatku untuk mencari mereka. Aku terus ke kamar mandi dan segera berwudhuk. Kupersiapkan diri untuk mengadap Allah SWT pagi ini. 

Allahuakbar allahuakbar...  laungan azan mula dikumandangkan oleh bilal masjid berhampiran dengan kawasan perumahanku.

Aku menyarungkan semula telekung yang baru saja kusimpan dalam almari dan melakukan solat sunat rawatib dua rakaat. Sesudah itu, kuangkat takbir dan bersolat Subuh sendirian. Hatiku menjadi sayu sebentar. Diriku terasa amat janggal saat ini kerana tiada suamiku di sisi yang akan mengimami solat Subuhku pada hari ini. Ya Allah, ampunkan aku. Aku angkat semula takbir dan mula bersolat sambil berdoa dalam hati agar diberi ketenangan dan kekhusyukakn ketika sedang berhadapan dengan Tuhan yang Maha Agung.

Alhamdulillah, selesai solat aku berkhidmat diri. Aku hanya menyarungkan jubah dan tudung labuhku dan mulakan langkah mencari suami dan anak-anakku. Tapi, aku musykil. Ke manakah aku harus mencari mereka? Kulihat ke luar jendela rumahku, keretaku juga tiada di garaj. Benar-benar aneh. Aku mula panik. Ya Allah, tenangkan hatiku. Aku pasti keadaan tidak seburuk yang aku sangkakan.

Aku rasa, aku patut ke rumah mentuaku saja. Siapa tahu mungkin mereka semua berada di sana sekarang. Aku rasa mereka tidak mungkin pergi jauh dalam waktu seawal begini. Memandangkan kereta tidak ada, nampaknya aku terpaksa menaiki bas atau teksi untuk ke sana. Tidak menjadi maslaah bagiku.

Beberap minit berlalu dan kini aku sudah berada di hadapan rumah mentuaku. Kedua-dua buah kereta kepunyaan mentuaku juga tidak ada di garaj! Rumah kelihatannya senyap sunyi. Lampu dlaam rumah juga tidak dipasang. Benar-benar aneh! Ke mana mereka semua menghilangkan diri? Apakah ibu mentuaku telah menghasut suamiku agar meninggalkanku sendirian, lalu mereka semua berpindah rumah kerana tidak mahu suami dan anak-anakku berada dekat denganku lagi? Astaghfirullah, jauh sekali aku fikir. Mengapa aku boleh bersangka seburuk itu tentang ibu mentuaku? Aku yakin dia tidaklah sekejam itu.

Tapi di manakah mereka berada sebenarnya? Aku membuka pagar utama dan berjalan memasuki ke halaman luar rumah. Aku menuju ke pintu masuk rumah mentuaku dan mendapati pintu itu tidak berkunci. Aku menolak pintu itu dengan penuh cermat.

"Assalamualaikum. Emak... ayah... Najwa... tiada orang dalam ni? Ke mana semua orang pergi? Sunyi je."

Aku menaiki ruang atas rumah dan masuk ke setiap kamar yang ada. Semua kamar itu ternyata kosong. Memang sah rumah itu tiada penghuni. Aku mengerling ke jam tanganku. Baru pukul tujuh pagi. Ke mana mereka pergi seawal ini? Selalunya pada waktu seperti ini mereka masih lagi ketiduran. Hatiku jadi semakin tidak senang. Aku tidak mampu lagi untuk terus berdiam diri. Tatkala aku mengangkat kaki untuk keluar dari rumah itu, mataku tertangkap satu objek putih yang dilipat rapi terletak di atas meja. Sehelai kertas bersaiz sekecil buku 555 itu kubuka lipatannya dengan berhati-hati.

Kak long, Zahid, bila kamu berdua sampai saja di rumah, emak, ayah dan adik-adik berada di Hospital Tawakkal. Cepat bergegas ke sini. Keadaan dia parah! 

Emak

Ada orang sakit tenatkah? Jika ya, mengapa Ikmal tidak membangunkan aku dan mengapa mentuaku atau kakak iparku tidak memaklumkan berita itu kepadaku? Apakah mereka memang telah menganggapku seperti orang asing? Apakah mereka sudah tidak menganggapku seperti keluarga mereka lagi? Argghh, macam-macam persoalan yang bermain-main di fikiranku. Sampai hati mereka perlakukan aku seperti ini. Kufukir ibu mentuaku sudah memaafkan aku jikat benar aku telah menyakitinya, rupa-rupanya dia masih berdendam denganku. Ah, lupakan dulu tentang ibu mentuaku. Buang masa saja fikirkan orang yang sudah tidak sayangkan aku lagi. Tapi yang penting aku penasaran ingin tahu siapakah yang sedang sakit di Hospital Tawakkal itu. Baru saja aku ingin melangkah keluar, tiba-tiba pintu ditolak laju oleh seseorang. Kak Long dan Abang Zahid! 

"Kak Long, Abang Zahid, apa dah jadi sebenarnya? Siapa yang sakit?" Aku bertanya kepada mereka. Tapi mereka berdua tidak mengendahkan pertanyaanku. Pandang muka aku saja tidak. Adkah mereka telah membenciku?

"Kak Long, Kak Long pun marah pada Dilahkah?" Aku tidak senang hati melihat gelagat mereka yang seperti orang terburu-buru itu. Kak Long tidak membalas pertanyaanku. Kuterdengar dia berkata kepada suaminya.

"Abang, kita kena pergi hospital cepat. Emak cakap keadaan dia kritikal sekarang." Aku melihat Abang Zahid mengangguk-angguk tanda bersetuju dengan cadangan isterinya. Aku bingung.

"Kak long, Abang Zahid, siapa yang kritikal? Tolonglah jawab pertanyaan Dilah," air mataku menitis lagi. Aku benar-benar sedih kerana sejak dari tadi pertanyaan-pertanyaanku tidak mendapat sedikit pun tindak balas dari kakak dan abang iparku itu. Tanpa melengahkan masa, mereka terus ke Hospital Tawakkal. Namun, kuekori mereka dan duduk di kerusi bahagian penumpang belakang. Mereka tidak berkata apa-apa.

Sampai saja di Hospital Tawakkal, kami semua turun dari kereta dan terus berlari masuk ke dalam bangunan hospital itu. Aku hanya mengekori mereka bertiga tanpa banyak soal. Nampaknya, mereka lebih tahu apa yang terjadi pada masa itu. Namun, tidak seorang pun daripada mereka yang berminat untuk menceritakan kepadaku akan hal sebenarnya. Aku kecewa. Setelah penat berlari, akhirnya kami sampai di luar bilik pembedahan. Nampaknya, ada operasi yang sedang dijalankan dalam bilik itu. Ku terlihat lampu bertuliskan, BILIK PEMBEDAHAN menyala terang, menandakan operasi itu masih berterusan. Di luar bilik, kulihat semua ahli keluarga suamiku berada di situ, kecuali ibu mentuaku. Di mana emak? Tanyaku sendiri. Hairan melihatkan muka mereka yang kelihatannya agak resah. Kak Long yang dari tadi kulihat tenang, kini ditangisi air mata. Aku tertanya-tanya sendiri. Siapakah yang sedang dibedah dalam bilik itu? Tiba-tiba aku teringatkan suami dan anak-anakku. Di mana mereka?

Tiba-tiba aku terdengar suara comel dari arah bilik pembedahan. "Abah, bila ibu nak keluar dari bilik ni?" Seperti aku kenali suara itu. Itu suara Aishah! Tidak berapa lama kemudian, aku menyaksikan suamiku mendukung aishah dan ibu mentuaku memimpin tangan Umar, berjalan keluar dari bilik pembedahan. Kuberjalan ke arah mereka. Kuhulurkan tanganku ingin bersalaman dengan ibu mentuaku. Tapi emak tidak menyambut tanganku, sebaliknya mendudukkan Umar di atas ribanya setelah dia melabuhkan punggung di atas kerusi bersebelahan dengan suamiku. Aku pelik dengan tingkah emak. Apakah sampai saat ini emak masih tidak dapat memaafkan hatiku? Keras sungguh hati emak!

Aku duduk di sebelah suamiku. "Abang, kenapa abang tak kejutkan saya pagi tadi? Kenapa abang tak ajak saya sekali datang ke mari? Siapa sakit abang? Siapa dalam bilik bedah tu?" Suamiku juga seperti yang lainnya. Tidak menghiraukan aku di sisi. Sebaliknya, dia merintih. Boleh dikatakan semua orang yang ada di situ, termasuklah ibu mentuaku menangis. Kukira pasti orang yang berada dalam bilik itu ialah orang yang terpenting dalam hidup mereka. Tapi kenapa semuanya tidak mahu memberitahuku siapakah yang sedang dibedah itu? Tiba-tiba, aku terdengar emak bersuara.

"Semuanya salah emak. Kalaulah emak tahu Adilah sakit barah otak, emak pasti tak akan terlalu ikutkan sangat rasa marah emak pada dia." Ibu mentuaku tersesak-esak. Aku tersentap mendengar nama itu. ADILAH?! Sama seperti namaku. Apakah emak punya teman atau saudara bernama Adilah juga?

"Emak, sudahlah tu. Jangan salahkan diri emak. Emak tak bersalah. Semua ini berlaku atas kehendak Allah. Saya sendiri tak pernah tahu Adilah sakit barah otak. Dia tak pernah beritahu saya. Tapi sebelum ni dia pernah cakap yang dia sering sakit-sakit kepala. Tapi saya katakan pada dia yang mungkin itu migrain biasa saja. Namun, doktor cakap yang Adilah sebenarnya dah lebih kurang tiga bulan menghidap barah otak tanpa pengetahuan kita semua," kedengaran suara suamiku serak-serak. Apakah pesakit dalam bilik pembedahan itu ialah aku? Tapi aku ada di sini, bersama mereka. Aku sihat, tidak sakit kepala. Apa yang sedang berlaku ini, ya Allah??

"Sudahlah. Tiada gunanya lagi menangisi akan semua hal yang telah terjadi. Sebaiknya sekarang kita sama-sama baca Yasiin dan mendoakan agar Allah bisa menyelamatkan nyawa Adilah. Kita istighfar banyak-banyak mohon ampun pada Allah juga," celah ayah cuba menenangkan keadaan yang semakin suram itu. Ya Allah, benarkah aku yang sedang dibedah itu? Sungguh aku masih belum mengerti apakah yang sedang berlaku ini. Berilah aku petunjuk, ya Allah!

Dua jam sudah berlalu. Lampu yang menyala di tulisan BILIK PEMBEDAHAN yang menyala sedari tadi sudah terpadam. Seorang lelaki berjubah putih disertai beberapa orang jururawat keluar dari bilik itu. Ku mendengar dengan teliti akan setiap perkataan yang diucapkannya kepada kedua orang mentuaku.

"Alhamdulillah, kami berjaya membuang ketumbuhan di kepala pesakit. Namun, amat sulit sekali untuk saya katakan bahawa keadaan pesakit masih lagi belum stabil. Ini adalah kerana penyakit barah yang dihidap oleh pesakit sudah agak terlalu lama dan kalau diikutkan sudah agak terlambat untuk membuat pembedahan membuang ketumbuhan di kepalanya itu."

"Tapi, dia boleh diselamatkan, kan doktor?" Tanya suamiku oenuh mengharap.

"Allah itu Maha Besar. Sesungguhnya ajal maut di tangan-Nya. Sebelum ini belum pernah lagi saya bisa menyelamatkan pesakit barah otak yang ketumbuhannya sudah agak besar di kepala. Namun, lain pula halnya dengan kes isteri encik, Puan Adilah. Berkat pertolongan dari Allah dan doa kamu semua, Adilah telah dapat kami selamatkan. Tapi, dia masih belum sedar dan keadaannya sangat lemah. Dijangkakan dia akan koma selama beberapa minggu. Tapi, bersyukurlah kepada Allah kerana masih memebri peluang kepadanya untuk terus hidup di dunia ini," kata doktor itu sambil tersenyum.

"Boleh kami melihatnya sebentar, doktor?" Tanya ibu mentuaku sambil air mata tidak henti-henti menderas.

"Maaf, puan. Buat masa ni pesakit tidak boleh diganggu dulu. Insha-Allah setelah kami alihkan pesakit ke wad, kamu semua boleh menjenguknya. Saya minta diri dulu."

"Terima kasih, doktor," ujar ayah mentuaku sambil bersalaman dengan doktor itu. Hal yang sama dilakukan oleh suamiku, abang ipar dan adik iparku.

"Alhamdulillah, terima kasih ya Allah!" Kata suamiku. Pada saat itu juga aku menyaksikan dia melakukan sujud syukur tanpa mempedulikan oarng yang lalu-lalang di situ. Aku menangis. Aku kurang pasti mengapa aku turut sedih menyaksikan kejadian itu, sedangkan dalam fikiran ini masih terpendam seribu satu persoalan yang masih beklum terjawab.

"Emak, ayah dan semua pulanglah dulu. Saya akan tunggu di sini sampai Adilah sedar. Emak, ayah, boleh tolong bawakan Umar dan Aishah pulang dulu? Kasihan mereka, masih mengantok. Terima kasih," pinta suamiku.

Ibu dan ayah mentuaku masing-masing mendukung anak-anak kecil kami yang masih terlena.

"Tabahkan hati, Ikmal. Insya-Allah, emak yakin Adilah tak apa-apa. Kami semua akan mendoakan dia. Nanti kalau Adilah sudah sedar, beritahu emak, ya?"

"Baiklah, emak. Insha-Allah," suamiku bersalaman dan mengucup tangan kedua-dua orang mentuaku. Mereka semua beredar dari situ. Suamiku, apa sebenarnya yang terjadi? Benarkah orang yang sedang koma itu ialah aku, isterimu? Tapi, aku berada di sisimu saat ini, sayangk Air mata tidak mampu kubendung lagi. Akhirnya, ia jatuh membasahi pipiku.

"Encik Ikmal, Puan Adilah telah pun kami pindah ke wad bernombor 25. Jika anda sekeluarga ingin melawatnya, insya-Allah doktor sudah izinkan," seorang jururawat yang datang entah dari mana,memberitahu suamiku tentang perpindahan pesakit itu ke wad.

"Terima kasih. Doktor Syahmi ada tidak, nurse? Saya ingin berjumpa dengannya."

"Doktor Syahmi ada urusan sebentar di luar. Tapi kalau encik ingin bertemu dengannya, saya boleh hubunginya sekarang," jururawat itu menawarkan. Aku hanya diam mendengar perbualan mereka.

"Kalau begitu, tidak apalah. Saya akan tunggu sehingga doktor pulang. Terima kasih," balas suamiku.

Jururawat itu langsung pergi. "Alhamdulillah, terima kasih ya Allah kerana telah menyelamatkan isteriku."

Aku hairan dengan kata-kata suamiku. "Abang, Dilah ada di sini, abang. Kenapa abang cakap macam tu? Dilah ada di sebelah abang ni," aku cuba meyakinkan suamiku sekali lagi akan keberadaanku di situ. Tapi suamiku langsung tidak mempedulikan aku. Dia kelihatannya seperti benar-benar tidak menyedari kehadiranku saat ini. Aku sedih.


***


Dua minggu kemudian...

Aku hanya mengekori suamiku ke wad bernombor 25. Siapa tahu mungkin aku akan menemukan kebenarannya di situ. Sebaik saja pintu dibuka, aku melihat sekujur tubuh dan seraut wajah yang sangat kukenali. Subhanallah, itu ialah aku! Bagaimana aku bisa terlantar di situ sedangkan aku berdiri di sisi suamiku dalam keadaan sihat wal afiat?

Kulihat ada alat bantuan pernafasan dan wayar-wayar lain yang disambungkan ke anggota badanku. Aku menangis lagi. Kulihat suamiku berjalan perlahan ke arah katil. Dia duduk di kerusi sebelahnya, lalu mencapai tanganku dan menggenggamnya sekuat hati. Aku dapat merasakan tangan suamiku di atas tanganku. Sungguh menghangatkan.

"Sayang, maafkan abang sebab berkasar dengan sayang  malam itu. Abang tidak pernah berniat ingin berkasar dengan sayang. Abang kesal dengan apa yang sudah abang lakukan. Abang terlalu ikutkan perasaan marah abang dengan menampar muka sayang dua kali. Maafkan abang, sayang," suamiku menangis teresak-esak.

Malam itu? Bila masanya suamiku menampar mukaku? Apa yang terjadi pada 'malam itu'? Ya Allah, kenapa aku tidak ingat apa-apa yang berlaku pada kami sebelumnya? 

"Abang terlalu sayangkan emak sebab emak adalah nadi abang. Abang tidak sanggup melihat hati emak terluka. Tapi abang juga sayangkan Adilah, sebab Dilah isteri abang dan buah hati abang. Abang tidak mahu Dilah menjadi menantu yang derhaka pada mentuanya tapi abang tidak sedar bahawa cara abang untuk nasihatkan Dilah salah. Abang memohon supaya Allah tidak melaknat abang dengan kelakuan abang mengasari isteri abang sendiri. Maafkan abang, sayang. Tolonglah sedar. Putera-puteri kita sangat merindukan sayang," air mataku tumpah mendengar segala luahan suamiku. 

Alangkah bagusnya jikalau aku juga dapat membalas kata-katanya itu dan menggenggam semula tangannya. Namun, aku tidak berdaya. Aku sangat lemah dan bila-bila masa saja nyawaku akan ditarik oleh malaikat pencabut nyawa. Ya Allah, aku  belum bersedia untuk pergi. Bagaimana mungkin aku bisa meninggalkan dunia ini dan membiarkan air mata suamiku terus tumpah menangisi pemergianku. Ya Allah, berikanlah aku petunjuk. 

Pintu wad dibuka perlahan. Seorang wanita berusia 50-an masuk dan membelai kepala suamiku. Dia, ibu mentuaku yang pernah kubenci dulu.
"Ikmal, sudah berhari-hari kamu temankan Adilah. Pulanglah. Kasihan anak-anak kamu di rumah tu. Fikirkanlah mereka juga."

"Tapi saya mahu tunggu di sini sehingga Adilah sedar, emak. Saya mahu minta maaf pada dia atas kekasaran saya padanya. Tolong izinkan saya menemani Adilah hingga dia sedar," suami merayu-rayu pada ibu mentuaku.

"Insya-Allah, Adilah tak apa-apa. Emak baru saja berjumpa doktor tadi. Doktor kata Adilah dah stabil. Keadaannya sudah semakin membaik. Doktor kagum sebab semangat Adilah untuk terus hidup sangat kuat. Mereka kurang mengalami kmplikasi ketika melakukan pembedahan membuang ketumbuhan di kepala Adilah. Bersyukurlah pada Allah yang telah menyelamatkan Adilah," air mata emak turut mengalir. Aku terharu mendengar suara emak yang lunak berkata-kata. Kini, aku merasakan kasih sayang emak yang sebenarnya padaku. Besalahnya aku pada emak kerana membencinya selama ni. Emak, maafkan Dilah! Itu yang ingin kukatakan, namun sia-sia saja. Emak tidak mungkin mendengar suaraku.

"Ikmal pulang dulu. Biar emak pula yang jaga Dilah. Lagipun sekarang dah nak maghrib. Biar malam ni emak pula yang jaga Dilah di sini. Kalau ada apa-apa perkembangan, emak akan beritahu kamu segera."

"Baiklah, emak. Terima kasih, emak sebab sudi jaga Dilah untuk Ikmal," suamiku mengucup tangan ibu mentuaku.

"Adilah menantu emak tapi sudah emak anggap seperti anak emak sendiri. Emak sayangkan dia. Tak apalah. Walaupun dia pernah sakitkan hati emak sebelum ni, tapi emak sudahpun memaafkannya. Emak sudah mengikhlaskan setiap perbuatannya pada emak. Mungkin pada dia emak benar-benar bersalah. Tapi insya-Allah suatu hari emak harap dia dapat merasa kasih sayang emak pada dia." Benarkah itu kata-kata yang terpacul keluar dari mulut ibu mentuaku? Ya Allah, sungguh mulia hatimu emak. Perasaan bersalah kerana bersangka buruk pada emak selama ni semakin mencengkam dalam diriku.

Malam menjelma. Sudah beberapa jam berlalu dan suamiku sudah pulang meninggalkan. Tapi entah mengapa aku ingin terus berada di situ bersama-sama jasadku dan emak di sisiku. Emak baru saja selesai menunaikan solat Isya'. Ku terdengar sebaris ayat dengan jelas daripada doa emak. "Ya Allah, sembuhkanlah menantuku. Sedarkanlah dia secepatnya agar dengan itu aku bisa menunjukkan kasih sayangku padanya yang selama ini tidak pernah kupamerkan di hadapannya. Aku sudah menganggapnya sebagai anakku. Aku tidak mahu dia pergi. Berilah peluang kepadanya untuk memperbaiki kesilapan diri. Sungguh aku sudah memaafkan segala perbuatannya padaku. Engkau Maha Mengetahui, ya Allah." Hancur luluh hatiku mendengar doa seorang ibu saat ini. Emak, lembutnya hatimu.

Kulihat emak bangun dan melipat kain telekungnya dan pergi ke bilik air. Keluar saja dari bilik air, emak menatang sebuah besen yang sederhana besar saiznya berisikan air dan mengambil tuala kecil yang tersangkut pada kerusi di sebelah katil. Emak menyinsingkan lengan bajuku dan mengelak sedikit baju yang menutupi badan hadapanku. Emak membasahkan tuala tersebut dan lap semua anggotaku yang terdedah. Subhanallah, aku bisa merasakan kelembutan belaian emak mengelap tubuhku saat ini. Kemudian, emak mengucup dahiku dan kedua-dua belah pipiku dan mengucapkan, "Emak nak Dilah tahu yang emak sudah maafkan segala salah silap Dilah pada emak. Tiada ibu yang tidak bisa memaafkan kesalahan anak-anaknya. Maafkan emak juga, sayang." Air mata emak bercucuran lagi. Hangatnya kucupan emak. Aku berharap agar ia bukanlah kucupan terakhir yang aku terima dari insan berelar ibu ini. 

Mulianya hatimu, emak. Walaupun aku sudah berkali-kali menyakiti hatimu, tapi engkau masih memaafkanku dan menjagaku dengan baik. Berdosanya aku pada emak, ya Allah! Ya Allah, tolonglah bangunkan aku saat ini juga agar aku bisa meminta maaf darinya dan membalas kucupan-kucupannya. Aku berdoa sesungguhnya.

Arggh, kepalaku berdenyut lagi. Kali ini denyutannya lebih kuat dari tadi. Aku memicit-micit kepalaku tetapi sakitnya tidak surut. Aku melihat kedua-dua tanganku hanya menjadi bayangan. Jasadku sudah semakin menghilang dari pandangan mataku. Apakah yang terjadi ni? Pandanganku kelam kembali. Gelap.


***


Ikmal terjaga daripada tidur dan mendapati isterinya tiada di sebelahnya. Dia memasangkan lampu besar dan sebaik sahaja suis dipetik, dia mendapati isterinya terbaring di atas sejadah sambil memakai telekung. Dia berfikir mungkin isterinya terlena setelah selesai bertahajjud. Kemudian, dia membangunkan Adilah daripada tidurnya.

"Dilah, bangun Dilah. Sekejap lagi azan Subuh. Kita solat berjemaah jom," Ikmal menepuk-nepuk pipi Adilah, tapi Ailah tidak juga sedar daripada tidurnya. Ikmal kaget. Dia terlihat kedua-dua celah bibir Adilah yang masih bengkak akibat terkena tamparannya malam sebelumnya. Terus dia diserang rasa bersalah. Dia benar-benar kesal kerana terpaksa menampar isteri tersayang.

"Sayang, bangun sayang. Dah pukul enam dah ni," dia tidak berhenti berusaha mengejut isterinya yang sejak dari tadi tertidur.
"Tak apalah, mungkin Dilah letih sangat. Abang solat Subuh dulu, ya. Sesudah solat, abang kejutkan Dilah." Ikmal terus ke kamar mandi dan mandi sekalian berwudhuk', menyiapkan diri untuk bertemu dengan Ilahi.

Setelah selesai solat sunat rawatib Subuh dan solat fardhu Subuh, dia kembali mengejut isterinya.Dia mendapati mulut isterinya berbuih dengan banyaknya. "Masya-Allah, Dilah! Kenapa ni?" Dia terus menelefon ambulans dan mengejut anak-anaknya, Umar dan Aishah. Setelah ambulans sampai ke rumah, mereka semua pergi ke Hospital Tawakkal. 

"Hello, assalamualaikum. Emak, Adilah pengsan. Tolong beritahu ayah dan yang lain-lain. Dah lama dia pengsan tapi saya tak sedar. Saya dalam perjalanan ke Hospital Tawakkal. Kita jumpa di sana." Ikmal mematikan talian. Dia menjadi bimbang dan tidak tentu arah. Jantungnya berdegup dengan kencang sekali dan tangannya menjadi sejuk. Peluhnya menitik-nitik. Anak-anak di pangkuan masih ketiduran. Dia memegang tangan isterinya. "Dilah akan selamat. Sekejap lagi kita akan sampai di hospital. Tabahlah, sayang." Tanpa disedarinya, air matanya menitis juga dan jatuh ke atas wajah isterinya.

Di hospital...

"Encik Ikmal tahu tidak yang isteri encik ni menghidap barah otak?" Ikmal membeliakkan mata. Ahli -ahli keluarganya yang lain, termasuklah ibu dan ayahnya turut terkejut mendengar kata-kata doktor itu.

"Barah otak?"

"Ya. Saya kira, berdasarkan keadaan pesakit, dia kelihatannya seperti sudah lama terkena penyakit ni. Ketumbuhan di kepalanya sudah begitu besar. Demi menyelamatkan nyawanya, pembedahan hendaklah segera dilakukan."

"Kalau itu saja caranya untuk selamatkan isteri saya, saya serahkan pada doktor," Ikmal akur.
"Baiklah. Sebelum tu, saya minta encik tanda tangan di sini bagi mengesahkan pembedahan ini untuk dijalankan," Doktor Syahmi menunjukkan sehelai kertas putih, tanda persetujuan keluarga pihak pesakit agar pembedahan itu segera dilaksanakan. Kemudian, dia terus ke bilik pembedahan dan menyiapkan segala kelengkapan pembedahan.

"Ayah sudah menghubungi keluarga Adilah. Mereka tidak dapat datang ke sini. Mereka kirimkan salam kepada semua dan minta ayah berpesan kepada kamu agar menjaga Adilah sebaik-baiknya. Mereka juga akan membuat solat hajat agar Adilah dapat diselamatkan setelah selesai pembedahan itu nanti. Bersabarlah. Insya-Allah, Adilah akan selamat. Berdoalah banyak-banyak, mohon pertolongan dari Allah," Encik Kamal menepuk-nepuk bahu anak lelaki sulungnya itu bagi meredakan keresahan di hatinya.

Ya Allah, selamatkan isteriku. Dia berdoa dalam hati. Dalam masa yang sama, ibunya, Puan Faridah turut berdoa, "Ya Allah, selamatkan menantuku." Air mata kedua-dua beranak itu mengalir tiada henti.


***


"Abang... abang... " Adilah membuka mata dan memandang suaminya yang tersandar di kerusi bersebelahan dengan katilnya.

"Dilah, Dilah sudah sedar? Doktor! Doktor!" Dia berteriak. Gembiranya dia apabila mendapati isterinya sudah sedar daripada koma yang agak lama. Dia melihat isterinya menangis teresak-esak.

"Sayang, kenapa sayang menangis? Sayang sakit dekat mana-mana ke?" Tanya Ikmal.

Isterinya terus menangis. Dia tidak dapat menahan rasa sebak di hati. "Abang, emak mana? Kenapa emak tiada di sini? Dia masih marahkan Dilah, ya? Setahu Dilah, emak yang mandikan Dilah, jaga Dilah. Dilah ingat, emak pernah mengucup dahi dan kedua-dua belah pipi Dilah. Tapi, kenapa bila Dilah bangun dari tidur, abang pula yang ada di sini?" Adilah terus mengajukan soalan yang sama berkali-kali kepada Ikmal. Tiba-tiba air wajah Ikmal berubah apabila Adilah menyebut perkataan 'emak.' Dia senyap. Tidak tahu bagaimana ingin menjawab pertanyaan isterinya itu.

"Abang, jawab Dilah bang. Kenapa abang senyap? Mana yang lain-lain? Apakah mereka semua juga sudah benci pada Dilah? Dilah nak minta maaf pada emak, abang. Dilah yang berdosa pada emak. Bukan emak. Tolonglah panggilkan emak ke sini." Air mata Adilah tidak berhenti-henti mengalir sejak tadi. 

Beberapa minit kemudian, Doktor Syahmi datang dan memeriksa badan Adilah. "Alhamdulillah, keajaiban Allah ada di mana-mana. Adilah sekarang sudah semakin membaik. Syukurlah." 

Ikmal tersenyum tanda puas. Dia mengucapkan terima kasih kepada doktor dan Doktor Syahmi beredar dari situ.

Walaupun itu merupakan berita gembira bagi Ikmal, tapi tidak bagi Adilah. Bukan itu yang ingin didengarnya saat itu. Dia hanya ingin bertemu dengan ibu mentuanya dan memohon maaf atas sikap kurang ajarnya selama ni, yang sering bersangka buruk dan menuduh ibu mentuanya yang bukan-bukan.

"Abang, Dilah nak jumpa emak, abang! Bawa Dilah jumpa emak!" Tiba-tiba saja Adilah menjerit seperti orang kurang siuman. Dia meronta-ronta dan menangis-nangis.
"Dilah, tenang sayang. Insya-Allah, kalau doktor dah izinkan Dilah pulang, kita sama-sama jumpa emak di rumah nanti, ya?" Kedengaran suara Ikmal berubah. Dia menahan sebak di dada. Perlukah aku beritahu Adilah tentang hal yang sebenarnya? Perlukah dia tahu bahawa emak sudah tiada di dunia ini? Aku tidak mahu berita ini memburukkan lagi kedaannya sedangkan dia baru saja sedar daripada koma yang panjang. Ikmal jadi ragu-ragu.

"Terima kasih, abang. Tak sabar Dilah nak jumpa emak abang. Dilah nak peluk cium emak dan katakan pada emak yang Dilah beruntung dapat ibu mentua sebaik emak." Adilah tersenyum lega dan dia terlena semula.


***


"Kenapa kereta banyak sangat di luar rumah emak ni, abang? Emak dan ayah buat kenduri ke? Baiknya emak dan ayah. Siap buat kenduri kesyukuran lagi untu Dilah. Rasa bersalah pula Dilah pada emak, abang."

Ikmal hanya berdiam diri sejak dari tadi.

"Abang, kenapa ada kereta jenazah pulak ni? Ada saudara emak atau ayah yang meninggalkah?" Adilah jadi penasaran. Hatinya menjadi tidak sabar ingin mengetahui apakah yang sebenarnya sedang berlaku di rumah mentuanya itu.

"Jom kita masuk dalam. Hati-hati," Ikmal memapah isterinya masuk ke dalam rumah. Dia teringat pesan Doktor Syahmi yang dia perlu menjaga Adilah sebaik mungkin, memandangkan Adilah baru sahaja sedarkan diri daripada koma yang begitu panjang. Dia tidak dibenarkan memikirkan apa-apa hal yang berat kerana ditakuti akan mengganggu emosinya dan fikirannya. 

Kedengaran para tetamu membaca Surah Yasiin beramai-ramai semakin kuat dari luar rumah. Adilah makin rasa tidak sedap hati. Siapakah yang meninggal? Tanyanya sendiri.

Masuk saja dia dan suaminya ke dalam rumah itu, jantungnya hampir luruh melihat jasad orang yang begitu dikenalinya yang sudah siap berbalut dengan kain kaffan, terlentang di ruang tamu. Di sekelilingnya terdapat Kak Longnya, Abang Zahid dan adik-adik iparnya yang lain, termasuk anak-anak kecilnya juga sedang membacakan Surah Yasiin kepada insan tidak bernyawa itu. Dada Adilah terasa macam sesak dan bahagian kepalanya yang baru saja dibedah itu seakan berdenyut kembali. Air matanya tumpah lagi saat itu dan sekuat hati dia melaungkan nama 'emak' sehingga mengejutkan semua hadirin yang datang. "Emak!" Dia cepat-cepat mendapatkan tubuh ibu mentuanya dan memeluknya dengan erat.

Mereka semua merasa hiba melihat kelakuan Adilah itu. "Emak, kenapa emak pergi dulu? Dilah tak sempat nak ucapkan terima kasih pada emak sebab sudah menjaga Dilah masa Dilah sakit. Dan Dilah nak minta maaf pada emak atas semua kesilapan Dilah pada emak selama ni. Dilah tak dapat jadi menantu emak yang baik. Emak, bangunlah!" Adilah menggerak-gerakkan tubuh ibu mentuanya, namun tiada sebarang reaksi.

Kak Long kemudian memeluk Adilah, menghentikannya daripada mengejut-ngejut orang yang sudah tiada lagi. Dia menjelaskan sesuatu kepada Adilah. "Adilah, sebenarnya emak kena serangan jantung semasa Adilah sedang koma di hospital lagi. Kamu berdua dalam hospital yang sama ketika itu. Semasa doktor membuat pembedaha membuang ketumbuhan di kepala Dilah, emak juga sedang dibedah jantungnya. Namun, Allah lebih sayangkan emak. Emak tak dapat diselamatkan kerana jantungnya sangat lemah," Kak Long Ikmal bercerita sambil teresak-esak.

"Ya Allah, kenapa Engkau tidak mengambil nyawaku saja?!" Adilah meraung. Ternyata apa yang dia alami selami ni bersama Puan Faridah itu hanyalah mimpi semasa dia sedang koma.

"Adilah, tak baik menyalahan takdir. Allah tahu apa yang baik untuk Dilah dan emak. Ajal itu ditangan-Nya. Kita sama-samalah berdoa supaya roh emak dicucuri rahmat Allah, ya," Kak Long cuba memujuk lagi.

Adilah terus menangis dalam dakapan Kak Longnya. 

"Baiklah. Sekarang kita semua akan berangkat untuk mengebumikan jenazah. Diminta kepada sesiapa ahli keluarga si mati untuk mengucupnya tapi pastikan air mata kamu tidak menitis ke atas wajahnya." Kedengaran suara Imam Haji Hashim berkata.

Kesemua mereka mengucup jenazah Puan Faridah dan Adilah merupakan orang yang terakhir. Dia mengucup pipi Puan Faridah berkali-kali dan kucupan terakhirya agak lama. Dia tidak menyangka inilah kucupan terakhir yang akan diberikannya kepad ibu mentuanya itu. 

"Dilah sayangkan emak. Dilah minta maaf atas semua kesalahan Dilah pada emak. Dilah akan menyusul emak kemudian. Semoga Allah tempatkan emak dalam kalangan hamba-hamba-Nya yang soleh." Air matanya bercucuran lagi.
Adilah rebah di atas jasad ibu mentuanya. Tidak sedarkan diri.

"Adilah!" Ikmal berteriak.


TAMAT


Nota: Kedudukan ibu bapa sendiri dan mentua adalah sama tidak kira sama ada mentuanya beragama Islam atau tidak. Sama seperti tanggungjawab anak yang telah memeluk Islam terhadap ibu bapanya yang belum memeluk Islam. Satu persoalan yang perlu difikirkan bersama adalah, adakah derhaka menantu terhadap mentua, sama seperti derhaka anak terhadap ibu bapa sendiri? Adakah syurga di telapak kaki ibu, boleh diaplikasikan dalam konteks syurga di telapak kaki ibu mentua? Sama-sama kita fikirkan. (Dr. Mohd Ridhuan Tee Abdullah, Pensyarah Kanan, Universiti Pertahanan Nasional Malaysia)


Friday, 22 April 2011

Perkongsian: Mengapa Mengeluh?




(Dipetik daripada novel kegemaranku, "Curahan Cinta Niagara" karangan Maya Iris. Semoga bermanfaat untuk kita semua.)

* Petikan di bawah merupakan kiriman e-mel yang dihantar oleh Kak Fisa kepada Mira sebagai pemberi semangat tika dia menjalani setiap ujian hidup yang Allah SWT turunkan kepadanya. Diharapnya kita semua dapat mengambil iktibar daripada ayat-ayat di bawah kerana ia akan menjadi sangat berguna dalam hidup kita, lebih-lebih lagi apabila diri kita diuji. Selamat menghayati!

Kita selalu bertanya dan Quran sudah menjawabnya.
 
Kita bertanya: Kenapa aku diuji?

Quran menjawab, "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan, "Kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar, dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta." (Surah al-Ankabut, ayat 2-3)

Kita bertanya: Kenapa aku tak dapat apa yang aku idam-idamkan?

Quran menjawab, "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." (Surah al-Baqarah, ayat 216)

Kita bertanya: Kenapa ujian seberat ini?

Quran menjawab, "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan  kesanggupannya. (Surah al-Baqarah, ayat 286)

Kita bertanya: Kenapa kita kecewa?

Quran menjawab, "Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman." (Surah Ali Imran, ayat 139)

Kita bertanya: Bagaimana harus aku menghadapinya?

Quran menjawab, "Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan solat, dan sesungguhnya solat itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk." (Surah al-Baqarah, ayat 45)

Kita bertanya: Kepada siapa aku berharap?

Quran menjawab, "Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain daripadanya. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal." (Surah at-Taubah, ayat 129)

Kita bertanya: Apa yang aku dapat daripada semua ujian ini?
Quran menjawab, "Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka." (Surah at-Taubah, ayat 111)

Kita berkata: Aku tak tahan!
Quran menjawab, "... dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum yang kafir." (Surah Yusuf, ayat 12)

Kita berkata: Sampai bila aku akan merana begini?

Quran menjawab, "Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan." (Surah al-Insyirah, ayat 5-6)


Nota: Jika setiap kali kita diuji oleh Allah dengan ujian seringan atau seberat manapun, satu-satunya perkara yang harus kita ingat ialah kita ini kepunyaan mutlak Allah SWT. Jadi, dia berhak untuk menguji kita dengan bermacam-macam jenis ujian bagi menentukan sejauh mana keimanan kita kepada-Nya. Andai saja kita hampir-hampir berputus asa dalam ujian ini, ingatlah kata-kata yang dikongsikan oleh Kak Fisa kepada Mira seperti yang tertulis di atas. Insya-Allah, hidup kita akan menjadi lebih bermakna bila kita menjadikan kata-kata manis Allah ini sebagai penguat semangat. Salam mujahadah!


Cerpen: Kucupan Terakhir (Episod 2)





Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkahlah dirimu terhadap mereka berdia dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil” (QS Al-Israa’: 23-24)

***
 
 
Tanpa aku sedar, kini, keluargaku sudah berkembang dan aku sendiri sudah punya tiga orang menantu dan beberapa orang cucu. Syukur alhamdulillah. Ternyata doaku selama ini, menginginkan menantu dan cucu sudah pun dimakbulkan oleh Allah SWT. Sungguh amat sukar dipercayai bahawa kini aku sudah bergelar ibu mentua kepada menantu-menantuku sekalian nenek kepada cucu-cucuku. Rasa rinduku ingin mendodoikan anak-anak kecil sudah terubat setiap kali anak perempuanku dan menantu-menantu perempuanku melahirkan zuriat mereka. Sungguh aku merasa bahagia sekali.
 
Aku pernah memasang niat ingin menjadi seorang mentua yang baik kepada semua menantuku, walaupun aku tahu bahawa layanan yang bakal kuberikan kepada mereka agak sedikit berbeza  dengan layanan yang kuberikan kepada anak-anak kandungku sendiri. Namun, aku tidak pernah menjadikan itu sebagai alasan untukku daripada berhenti berusaha menjadi ibu mentua yang baik dan penyayang kepada mereka semua. Walaupun terkadang aku terkecilkan hati mereka sama ada sengaja atau tidak, aku yakin mungkin ini juga ialah kesan daripada usiaku yang semakin hari semakin meningkat tua. Tapi aku percaya bahawa mereka bisa memahami perubahan sikapku ini.
 
Aku mengisi hari-hari tuaku bersama para menantu dan cucuku. Aku sangat gembira kerana hanya ketawa riang dan senyuman saja yang memenuhi di setiap penjuru rumah itu dan ia telah menceriakan hari-hariku yang berlalu. Aku bersyukur kerana diberikan Allah SWT anak-anak dan menantu-menantu yang begitu baik hati. Mereka sangat perhatian kepadaku. Setiap bulan mereka akan mengirimkan wang belanja kepadaku dan suamiku. Mereka juga akan berkunjung ke kediamanku setiap dua minggu sekali. Terubat sedikit rasa rindu di hati menerima kunjungan daripada anak dan menantu setelah mereka melangkah pergi menjalani kehidupan sendiri. Walaupun mereka tidak lagi tinggal bersamaku, namun aku tetap bersyukur kerana mereka tidak pernah melupakan aku dan suami sebagai ibu dan ayah atau mentua mereka. Mereka memang benar-benar anak-anak yang soleh dan solehah.
 
Bak kata orang, masa bisa merubah segalanya. Yang pahit boleh jadi manis, yang manis boleh jadi pahit. Yang kawan boleh musuh, yang musuh boleh jadi sahabat. Yang baik boleh bertukar menjadi jahat, yang jahat boleh bertukar menjadi baik. Itulah perumpamaan yang aku boleh buat bagi menggambarkan  perubahan yang berlaku dalam keluarga besarku ini. Anak-anak lelakiku sudah semakin kurang berkunjung ke kediaman kami. Pernah aku mengadukan perkara ini kepada suamiku dan anak perempuan bujangku. Namun mereka hanya berkata, "Alah, mungkin mereka sudah semakin sibuk. Tidak cukup masa untuk melawat kita di sini. Insha-Allah nanti kalau ada kelapangan mereka datanglah berkunjung ke sini." Kata-kata ini belum cukup untuk meredakan keresahan di hatiku.
 
Namun begitu, anak lelakiku yang ketiga masih menziarahi kami di rumah seperti yang pernah dijanjikannya dulu. Mereka akan menziarahi kami setiap dua minggu sekali. Alhamdulillah, mereka berjaya membuktikan kepadaku bahawa mereka bukanlah tergolong dalam kalangan orang-orang munafiq yang tidak pernah mengotakan janji-janji mereka kepada orang lain. Begitu juga dengan anak perempuan sulungku. Dia lebih banyak meluangkan masa bersama keluargaku di rumah. Mujurlah suaminya pula seorang yang sangat memahami. Memandangkan anak-anak lelakiku terlalu sibuk dengan pekerjaan masing-masing, dia yang sering menawarkan diri untuk menemaniku di rumah. Dialah yang akan masak lauk-pauk untuk hidangan makan malam kami setiap hari dan dia beserta suaminya jugalah yang sering menghulurkan wang di saat-saat kami kesempitan wang. Terima kasih ya Allah kerana memberikan aku anak-anak soleh dan solehah seperti mereka.
 
Bukan ingin membandingkan, cuma terlalu banyak perubahan yang bisa kurasakan berlaku kepada menantu perempuan sulungku, iaitu suami kepada anak lelaki keduaku, Adilah. Sejak beberapa tahun mereka berumah tangga dan punya dua orang cahaya mata, semakin hari mereka semakin kurang bertandang di rumah kami. Aku pernah bertanya kepada anak lelakiku mengenai hal ini.
 
"Ikmal, kenapalah lama sangat kamu dan Adilah tak datang lawat emak dan ayah? Kamu tahu tak betapa rindunya kami pada kamu semua, terutamanya kepada Umar dan Aishah. Kamu tak kesian ke dekat emak dan ayah? Tiap-tiap hari menahan rindu nak jumpa cucu-cucu kami," aku meluahkan rasa hati kepada anak lelaki sulungku dengan penuh sayu. Aku perasan air wajahnya berubah ketika dia memandangku, meluahkan kata-kata seperti itu.
 
"Bukan kami tak mahu lawat emak dan ayah tapi kami makin sibuklah, emak. Adilah tu, mak faham sajalah, sejak dia jadi guru di sekolah barunya itu terlalu banyak program sekolah yang perlu diuruskannya. Tambahan pula, saya ada banyak program luar, melibatkan pelajar-pelajar universiti yang telah dipertanggungjawabkan," dia cuba memujuk.
 
"Takkanlah tak ada orang lain yang boleh gantikan kamu berdua jaga program-program tu? Mereka kena ingat yang kamu berdua ni masih punya emak dan ayah lagi. Kamu pun masih ada keluarga lagi. Cubalah jaga sikit hati kami ni."
 
"Yelah, emak. Saya janji akan lawat emak dan ayah selalu lepas ni. Emak janganlah sedih, ya," aku senang hati mendengar Ikmal berkata seperti itu. Hatiku berbunga-bunga bila mendengar Ikmal dan keluarganya akan melawat kami selalu selepas itu.
 
Namun, janji hanya tinggal janji. Janji yang dibuat oleh anak lelakiku itu hanyalah seperti angin yang berlalu pergi. Beberapa bulan aku menanti kehadiran mereka lagi ke rumahku, tapi hanya kekecewaan dan kehampaan yang dapat aku rasakan di sudut hati. Sudahlah tiada kunjungan, sebarang kiriman SMS atau e-mel satu pun tidak aku terima daripada mereka berdua. Aku cuba menghubungi Ikmal tapi panggilanku sering memasuki ke peti suara telefon bimbitnya. Menyedari hakikat itu, aku cuba pula untuk menghubungi menantuku, Adilah. Aku masih lagi bersangka baik kepada mereka.
 
Aku bisa mengerti jika mereka benar-benar sibuk hingga tidak dapat menziarahi kami, tapi sekurang-kurangnya hubungilah kami sekadar menanyakan khabar kami semua di rumah ini. Apakah Ikmal lupa akan tanggungjawabnya terhadap kedua orang tuanya dan adik-adiknya di rumah ini? Apabila aku menekan punat telefon bimbitku menghubungi Adilah, sekali lagi aku dihampakan tika aku mendapati dia mematikan telefon bimbitnya. Aku benar-benar tersinggung dengan kelakuan mereka berdua. Tanpa mereka menyedari, mereka telah menyinggung perasaanku dan melanggar janji-janji mereka kepadaku.
 
Kini, sudah genap tiga bulan aku langsung tidak nampak batang hidung Ikmal, Adilah dan cucu-cucuku di rumah kami. Segala kiriman SMS atau e-mel masih lagi belum kuterima daripada mereka. Aku jadi sedih sendiri. Tergamaknya mereka perlakukan aku, ibu mereka sendiri seperti ini. Aku meneruskan hari-hari tuaku dengan memendam rasa rindu yang sudah semakin menebal dalam diri.
 
Seminggu selepasnya, tiba-tiba mereka datang ke rumah. Pada mulanya aku gembira melihat kehadiran mereka. Namun, siapa sangka bahagia yang kurasakan saat itu hanya bertahan selama beberapa minit saja, setelah Ikmal memberitahuku akan hajat sebenar kedatangan mereka ke kediaman kami.
 
"Emak, kami ada program di Janda Baik. Program fasilitator untuk pelajar-pelajar USIM. Tolong jagakan Umar dan Aishah untuk kami, ya." Aku tidak banyak soal. Aku hanya sekadar mengangguk. 
 
Aku jadi kehilangan kata-kata. Aku menyedari ketika mereka sampai di rumahku, hanya Ikmal yang bersalaman dan mengucup tanganku. Tapi perkara yang sama tidak dilakukan oleh Adilah, isterinya. Dia melangkah masuk ke rumah dan meletakkan beg berisikan pakaian anak-anaknya, kemudian terus keluar menuju ke keretanya. Aduh, sakitnya hatiku melihat perlakuannya yang langsung tidak menghormatiku sebagai mentuanya. Mujurlah pada masa itu suamiku tiada di rumah. Jika dia ada, pasti dia turut kecewa dengan sikap menantu kesayangannya itu.


Setelah beberapa minit mereka pergi, aku berfikir sejenak. Tidakkah mereka tahu betapa tersinggungnya hatiku bila diri ini diperlakukan sedemikian rupa. Aku tidak kisah ingin menengok-nengokkan cucu-cucuku, sedangkan berjumpa dengan mereka saja sudah cukup bagiku ingin melepaskan rasa rindu. Namun, apakah aku ini mereka anggap seperti orang gaji? Mereka hanya datang ke kediamanku atas sebab tiada orang yang boleh menjaga anak-anak mereka ketika mereka sibuk berprogram. Masya-Allah, betapa kamu berdua telah berubah, anak-anakku. Aku merintih sendiri.

"Abang, saya rasa Ikmal dan Adilah tu dah berubah sangat-sangat. Ada ke patut mereka datang ke rumah kita sekadar ingin kita menjaga anak-anak mereka. Tidak ikhlas langsung ingin datang menjenguk kita di sini," aku meluahkan rasa tidak puas hatiku terhadap Ikmal dan Adilah kepada suamiku ketika kami sedang manikmati hidangan makan malam, suatu hari.

"Sudahlah. Jangan difikirkan sangat. Sekurang-kurangnya mereka datang juga ke sini," jawab suamiku bersahaja.

"Saya bukan apa, bang. Tapi saya tak rasa mereka tu ikhlas datang jenguk kita. Sudahlah semua panggilan saya tak dijawab mereka. Semua SMS yang saya kirimkan juga tak berbalas. Nampak sangat mereka tu dah lupakan kita ni, orang tua mereka. Mereka datang pun sebab nak kita tengok-tengokkan si Umar dengan Aishah tu. Kalau tak, tak adanyalah mereka rajin nak ziarah kita di sini," aku jadi semakin hilang sabar.

Suamiku hanya diam seribu bahasa tanpa mengendahkan kata-kataku.

"Abang, abang dengar tak apa yang saya cakap ni?"

"Iya, saya dengarlah ni. Faridah, ikhlas tu rahsia Allah SWT. Hanya Allah dan orang tu saja yang tahu sama ada dia ikhlas ke tidak buat sesuatu. Tak apalah, kita bersangka baik sajalah. Janji kita dapat jumpa cucu-cucu kita, itu pun dah cukup bagi saya."

"Sangka baik, sangka baik juga, bang. Tapi hati saya ni dah macam nak pecah. Sakit sangat hati saya bila mereka buat begini pada saya. Sabar saya ni pun ada batasnya. Kalau mereka terus-terusan buat saya begini, saya tak akan redha hidup mereka dunia akhirat."

"Sudahlah, tu. Takkan dengan anak menantu sendiri pun awak nak berdendam. Tak apalah. Nanti saya cakap pada Ikmal. Tak baik bersungut depan rezeki. Lari rezeki nanti," suamiku cuba bercanda. Namun, gurauannya itu tidak sedikitpun menghiburkan hatiku. Aku tahu, suamiku berkata seperti itu kerana dia benar-benar menyayangi Adilah, menantu kami. Entahlah. Jika bukan kerana nasihat suamiku, sudah lama mereka itu tidak akan ku maafkan sampai bila-bila.
 
Pada suatu hari, sedang aku online Internet, tiba-tiba saja terlintas di hatiku ingin membuka blog Adilah. Walapun jarang ketemu, namun aku tidak pernah berhenti daripada mengikuti perkembangannya melalui blog kesayangannya itu. Hatiku tersentap ketika melihat tajuk besar post terbarunya di halaman paling hadapan blognya, SAKITNYA HATI! Walaupun aku tidak mengetahui kepada siapa kata-kata itu ditujukan, namun hatiku seakan-akan bisa merasakan bahawa post yang baru dituliskan oleh menantuku itu ada kaitan dengan diriku. Dengan tangkasnya, aku terus menekan link tajuk itu dan dengan serta merta artikel penuh mengenai topik itu telah terpapar sepenuhnya di skrin komputer ribaku. Astaghfirullah, sungguhpun tiada istilah 'mentua atau ibu mentua' dalam artikel itu, namun aku tahu benar bahawa orang yang dimaksudkan menantuku dalam blognya itu ialah aku. Tergamaknya dia melakukan ini kepadaku. Dengan tidak semena-mena, air mataku tumpah.
 
Semua kata-kata yang ditulis Adilah dalam artikel itu benar-benar mencarik-carik hatiku satu persatu.
 
Belum pernah seumur hidupku aku merasakan sakit hati seperti sekarang ini. Ketika memulakan langkah menuju kehidupan baru, tidak kusangka ini yang aku dapat daripada hasil pernikahan aku dan suamiku. Sungguh, manusia benar-benar berubah. Tanpa kita sedar, dalam sekelip mata saja orang yang kita sayang akan bertukar menjadi orang yang kita benci.
 
Aku pernah ditegur oleh seorang sahabat agar menjaga hubungan baikku dengan orang lain agar dengan itu tidak akan menimbulkan rasa sakit di hatiku. Namun, bagiku, hubungan yang baik hanyalah layak dijalinkan dengan manusia yang ikhlas berhubungan baik dengan kita juga, yang melayan kita sebaiknya sepertimana dia mengharapkan kita melayaninya. Bukan yang tidak mengendahkan kita pabila kita berusaha melawat atau menziarahinya dan bukan juga yang memasamkan wajah setiap kali kita menghulurkan tangan untuk bersalaman dengannya. Bukan pula yang gemar membezakan dan membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain yang lebih disukainya atau disayanginya.
 
Tak perlulah mengharap hak diri dipenuhi jika tak pernah memenuhi hak diri sendiri ke atas orang lain.

Ya Allah, apakah maksud semua kata-kata ini? Celah mana dalam tindakanku yang menunjukkan aku membanding-bandingkan menantu-menantuku antara satu sama lain? Perlakuan aku yang mana satu yang telah menimbulkan fitnah di hati menantuku terhadap diriku? Apa yang membuatkan dia berfikir aku menanggapinya sebagai orang asing dalam keluarga kami? Selama aku bermenantu, belum pernah lagi setakat ini aku membanding-bandingkan mana menantu yang baik dan mana menantu yang buruk. Pada mataku, mereka semua sama. Masing-masing ada kebaikan dan kelebihan yang tersendiri. Aku tidak menyangka, menantuku bernama Adilah, yang sering aku dan suamiku banggakan selama ini menulis perkataan-perkataan yang menyinggung hatiku seperti ini. Apa dosaku hingga aku dihukum begini oleh menantu sebaiknya?" Aku mengomel seorang diri. Tidak mungkin aku menunjukkan artikel ini buat bacaan suamiku. Aku tidak mahu hal seperti ini mendatangkan ribut dalam keluarga kami. Biarlah ia menjadi rahsia antara aku, menantuku dan anak-anakku yang lain.

"Bukan yang tidak mengendahkan kita pabila kita berusaha melawat atau menziarahinya dan bukan juga yang memasamkan wajah setiap kali kita menghulurkan tangan untuk bersalaman dengannya. Bukan pula yang gemar membezakan dan membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain yang lebih disukainya atau disayanginya.? Apakah maksudnya? Adakah aku pernah melakukan sesuatu yang menyakiti hatinya?

Ya Allah! Hatiku sungguh pedih sekali. Air mata yang sejak sekian lama bertakung, tidak mampu kubendung lagi. Akhirnya melimpah juga. Setitik demi setitik jatuh ke atas papan kekunci komputer ribaku.


***


"Emak benar-benar tak sangka Kak Adilah kamu tu menulis kata-kata kesat tentang emak dalam blognya itu. Emak benar-benar kecewa dengannya. Dia tidak sedar kesilapannya terhadap emak. Suka-suka hati saja ingin mengutuk dan mengumpat emak dalam blognya," aku meluahkan rasa sedihku kepada anak bongsuku, Najwa.

"Bersabar sajalah, emak. Orang yang cerdik pandai macam dia selalunya Allah uji dengan perkara-perkara sebegini. Dan kebiasaannya orang macam tu egonya lebih tinggi. Mereka tak boleh melihat orang lain menyakiti hati mereka walaupun sedikit," Najwa cuba memujuk.

"Tapi Najwa, masalahnya sekarang semua yang ditulisnya dalam blognya itu tak benar pun. Bila masa emak bermasam muka dengan dia, sedangkan setiap kali dia datang rumah kita dia terus masuk ke bilik tanpa bersalaman dengan emak, tanyakan khabar kesihatan emak. Masa emak di dapur, tak pernah pula nak panjang tangan menolong emak buat apa-apa yang patut. Semua panggilan emak tidak pernah dijawabnya dan kiriman SMS juga tidak dibalasnya. Alasannya apa? Sibuk? Anak-anak emak yang lain pun sibuk jugak. Bukan dia seorang. Takkan sedikit masa saja tiada untuk diluangkan bersama emak dan ayah? Lagi satu. Emak tak pernah menceritakan keburukan dia dalam blog emak jauh sekali kepada sesiapa. Tapi dia dengan giatnya menguwar-uwarkan tentang masalah dia dengan emak di blognya. Walaupun dia tak sebut nama emak di dalamnya, tapi mak tahu benar yang dia sedang tujukan perkara itu kepada emak. Kalau bukan emak, siapa lagi? " Aku jadi semakin tak keruan. Terasa diriku sudah semakin terbawa dek emosi yang tidak menentu.

Najwa mengusap-usap belakangku dan menyeka setiap titis air mata yang jatuh ke pipi. "Entahlah, emak. Dulu, Wawa pernah nasihatkan dia tentang hal ini, tapi Wawa tak sangka Kak Adilah akan lakukan hal yang sama lagi. Biasalah, nama pun manusia. Manusiakan sering lupa. Emak maafkanlah Kak Adilah, ya?"

"Emak dah tak mampu maafkan dia lagi. Selama ni emak banyak bersabar dengan perangai dia. Dia buat apa saja pada emak, emak hanya senyapkan saja. Tak pernah sekalipun emak mengadukan hal dia pada ayah. Tapi, dia masih nak salahkan emak, sedangkan dia tak sedar yang selama ini dia yang banyak sakitkan hati emak. Dia jarang lawat emak dan ayah di rumah dan tak pernah cuba nak ambil hati emak. Abang kamu Ikmal tu pun sama saja. Hanya datang pada emak dan ayah ketika susah. Ketika senang jangankan melawat, tanya khabar kami pun tidak. Siapa yang bersalah sebenarnya? Lepas tu, nak tuduh emak cuba membandingkan dia dengan Abang Zahid dan Kak Hilwani kamu. Emak dah tak boleh bersabar lagi, Najwa. Jangan haraplah emak akan maafkan dia sampai bila-bila. Emak takkan redha apa yang dia buat pada emak dan ayah selama ni." Tiba-tiba sakit kepalaku menyerang. Darahku naik lagi. Aku lupa pada ketika itu aku masih belum mengambil ubat darah tinggi seperti yang dinasihatkan doktor.

"Emak, sudahlah. Lupakan dulu hal ini. Emak kan tak boleh tertekan sangat, nanti kesihatan emak terganggu." Najwa berusaha menenangkan aku. Pada masa yang sama, dadaku terasa semakin sesak. Nafasku menjadi sukar. Kata-kata Najwa hanya kedengaran berdengung di gegendang telingaku. Pandanganku menjadi pinar dan wajah Najwa kelihatan sama-samar.  Hanya jeritan Najwa yang sempat kudengari, "Emak!" Semuanya menjadi kelam. Aku rebah di atas ribanya.


Bersambung...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails